Sebuah restoran di ibu kota mengalami kerugian besar selepas ditipu dengan pesanan palsu yang kononnya dari “Universiti Malaya” untuk acara 500 orang yang dijadualkan berlangsung hari ini.

Restoran tersebut, PichaEats, berkongsi kejadian ini di akaun Facebook rasmi mereka.

HYPE
Wayout Solution Cipta Sejarah Rangkul Anugerah Company Of The Year
Baca lagi →

Pada Rabu, 5 Jun, restoran menerima permintaan segera dari seseorang yang mendakwa mewakili “Universiti Malaya”.

Pesanan tersebut adalah untuk acara yang dijadualkan pada Jumaat, 7 Jun, dengan alasan vendor mereka telah menarik diri pada saat akhir.

Selepas semua dokumen ditandatangani, pihak restoran segera memulakan persiapan, membeli bahan-bahan dan menyiapkan pesanan besar tersebut.

Namun, pada hari acara yang sepatutnya berlangsung, mereka mendapati bahawa tiada acara yang diadakan.

Dokumen yang diterima adalah palsu dan pesanan tersebut juga palsu.

“Secara ringkasnya, ia adalah penipuan/jenaka. Sebenarnya TIADA acara atau pesanan dan dokumen-dokumen tersebut adalah palsu,” kata pihak restoran.

Insiden ini menyebabkan restoran tersebut dalam situasi yang sukar, dengan kerugian kewangan yang besar dan lebihan bahan mentah yang sepatutnya untuk 500 hidangan.

Lebih buruk lagi, restoran tersebut mendapati bahawa sebuah syarikat katering lain juga mengalami penipuan yang serupa sehari sebelumnya, mengakibatkan kerugian yang besar.

Sebagai respons, restoran tersebut membuat laporan polis dan memaklumkan Universiti Malaya tentang penyalahgunaan nama.

Walaupun ditipu, restoran tersebut mengambil peluang ini untuk berkhidmat kepada komuniti.

Mereka mengeluarkan permohonan ikhlas di media sosial: “Jika anda memerlukan makanan untuk hari ini (makan tengah hari, minum petang, makan malam) untuk keluarga, perhimpunan pejabat, atau ingin menderma supaya kami boleh mengagihkan makanan kepada komuniti yang memerlukan, sila DM kami!”

Mereka juga berkongsi lima set menu dan mendapat sambutan yang luar biasa.

“Kami sedang mengalami jumlah mesej yang tinggi. Walaupun kami berusaha untuk membalas setiap satu, mungkin ada sedikit kelewatan. Kesabaran anda amat dihargai, dan kami akan cuba membalas secepat mungkin.” mereka menulis.